Digugat Pedagang, Wali Kota Cilegon Helldy Agustian Minta Bantuan Kejari - MEGATRUST

Home / Daerah

Senin, 16 Agustus 2021 - 17:00 WIB

Digugat Pedagang, Wali Kota Cilegon Helldy Agustian Minta Bantuan Kejari

Megatrust.co.id, CILEGON – Digugat para pedagang di eks Matahari, Wali Kota Cilegon Helldy Agustian minta bantuan kepada Jaksa Pengacara Negara atau JPN Kejaksaan Negeri atau Kejari Cilegon.

Bantuan tersebut tersebut dituangkan Wali Kota Cilegon Helldy Agustian dalam Surat Kuasa Khusus atau SKK Litigasi bersama Kepala Kejari Cilegon Ely Kusumastuti, di Kejari Cilegon, Senin (16/8/2021).

Para pemilik ruko eks Matahari itu, menggugat Wali Kota Cilegon Helldy Agustian sebagai tergugat empat, ke Pengadilan Negeri atau PN Serang terkait permasalahan lahan dan bangunan yang ada di sekitar eks Matahari.

Diketahui, lahan dan bangunan eks Matahari itu merupakan kesepakatan perjanjian HGB atau Hak Guna Bangunan di atas HPL atau Hak Pengelolaan Lahan antara Pemerintah Kabupaten Serang dengan Perusahaan swasta PT Genta Kumala pada tahun 1991 silam.

Selanjutnya, pihak PT Genta Kumala menjual kepada para pedagang di sekitar eks Matahari pada tahun 1994 dan menjelaskan kepada para pedagang bahwa ruko dan lahan tersebut merupakan sudah HGB. Sehingga para pedagang ketika sudah membeli lalu merasa memiliki.

Sebenarnya, lahan dan bangunan di eks matahari merupakan HGB di atas HPL dan perjanjian antara Pemerintah Kabupaten Serang dan pengusaha swasta selama 20 tahun, dan sudah berakhir pada Juli 2021 lalu.

Baca Juga :  Wahidin Halim Sepakati Tangerang Raya PTM Ditiadakan, Wilayah Lain Masih Evaluasi

Hal itu diungkapkan Kepala Kejari Cilegon Ely Kusumastuti, pihaknya sudah beberapakali memanggil PT Genta Kumala untuk menjelaskan hal tersebut. Selain itu Ely juga sudah menjelaskan kepada para pedagang bahwa ruko yang ditempatinya itu merupakan HGB di atas HPL dan sudah habis masa perjanjiannya pada Juli 2012 lalu.

“Kami berusaha memediasi, antara pemilik ruko agar mereka (Pemilik Ruko-red) paham bahwa ini HGB di atas HPL. Pada saat itu, mengundang PT. Genta, pihak BPN, Kabag Hukum dan BPKAD dan kami sudah tunjukan surat-suratnya juga,” kaya Ely.

“Mereka tidak berkenan untuk keluar dari gedung eks Matahari. Malah mereka mengajukan gugatan ini kepada PT. Genta Kumala dan turut tergugat keempat Wali Kota Cilegon. Kami menindaklanjuti dengan pemberian SKK litigasi dari Wali Kota kepada kami agar kami mewakili Pemkot Cilegon di Pengadilan Negeri Serang,” tambah Ely.

Kata Ely, para pedagang tersebut tahunya membeli ruko di eks matahari dari PT Genta Kumala merupakan HGB. Sehingga tidak perlu lagi perpanjangan.

Baca Juga :  Tidak Ada Anggaran Perbaiki JLS. Pemkot Cilegon Serahkan Perbaikan ke Pusat, Status Jadi Tipe A

“Tuntutan penggugat, mereka taunya belinya HGB ya mereka berhak disitu (Gedung eks Matahari-red) Selamanya dan gak ada lagi perpanjangan. Padahal yang sebenarnya itu (Ruko-red) adalah milik Pemkot Cilegon yang harus kembali,” ujar Ely.

Dijelaskan Ely, seharusnya lahan dan bangunan eks matahari sudah merupakan milik Pemkot Cilegon yang diserahkan oleh Kabupaten Serang kepada Pemkot Cilegon.

“PT. Genta Kumala ada perjanjian kerjasama jual beli dengan Pemkab Serang yang waktu itu belum menjadi Pemkot Cilegon. Mereka menjual beli HGB di atas HPL, kemudian oleh PT. Genta Kumala dibuat Ruko dan di jual. Tetapi, PT. Genta Kumala tidak jujur kepada pedagang bahwa itu HGB di atas HPL. Tetapi, pada saat menjual hanya bilang itu hanya HGB,” terang Ely.

Dikatakan Ely, para pedagang melayangkan gugatan ke PN Serang pada 2 Minggu lalu. Nanti pada tanggal 19 Agustus mendatang akan digelar sidang pertama gugatan tersebut.

“Yang melakukan gugatan sebanyak 12 pemilik ruko eks Matahari, dimana dari 26 pemilik ruko hanya 12 pemilik ruko yang menggugat. Belum baru mulai sidang pada tanggal 19 Agustus kemarin, PT. Genta Kumala itu tergugat satu. Tergugat duanya direktur utamanya Hermas Susilo,” imbuhnya.

Baca Juga :  Minyak Goreng Murah di Cilegon Masih 'Misteri'. Ini Kata Disperindag

“Masuk gugatan dilakukan sekitar dua Minggu yang lalu, pasti tanggalnya saya lupa makanya kita tindak lanjuti sekarang dengan pemberian SKK litigasi dan sudah pelajari subtansinya,” tambah Ely.

Ditempat yang sama, Wali Kota Cilegon Helldy Agustian mengaku, bahwa pihaknya menjadi tergugat empat. Pada dasarnya, pihaknya sudah mengetahui akar permasalahan terkait eks Matahari.

“Turut tergugat empat, yah kita intinya kita sudah tau cerita nya bahwa ini pelimpahan dari Kabupaten Serang kepada Pemkot Cilegon,” kata Helldy.

“Namun penggunaanya setelah kita kita kroscek lagi, bahwa tadi sudah dijelaskan oleh ibu Kajari per bulan Juni 2012 pada saat mereka (Pemilik Ruko-red) akan memperpanjang dari BPN (Badan Pertanahan Nasional-red) sudah tertulis bahwa itu HGB di atas Lahan HPL,” kata Helldy

Dijelaskan Helldy, jika lahan dan bangunan yang statusnya HGB di atas HPL itu tidak murni dimiliki oleh perorangan atau perusahan, secara hukum itu dimiliki oleh negara dalam hal ini Pemkot Cilegon.

“Kalau HGB di atas HPL, kepemilikanya tidak murni milik mereka. Jadi tanahnya itu adalah milik Pemkot Cilegon, bangunan mereka itu ada disitu dan batas waktunya sudah habis,” jelas Helldy. (Amul/red)

Share :

Baca Juga

Daerah

Info Lur! Bawaslu Cilegon Segera Buka Rekrutmen Panwaslu Kelurahan atau Desa, Segini Honornya Sekarang

Daerah

Perbaikan Jembatan Ciberko Tidak Terealisasi, Anggota DPRD dan Ormas Oncog DPUTR Kota Cilegon

Daerah

Peringati Hari Guru, Pemkot Tangerang Terus Upayakan Kesejahteraan Bagi Guru di Kota Tangerang

Daerah

Dinkes Cilegon Catat Ribuan Warga Terjangkit ISPA

Daerah

Begini Kata Direktur PDAM Cilegon Soal Kenaikan Tarif Bagi Pelanggan

Daerah

Kapolri Minta Masyarakat Beri Informasi ke Polisi Terkait Kendala Jalur Mudik Menuju Pelabuhan Pelindo II Ciwandan

Daerah

Sudah Rampung Dibenahi, JLS Kota Cilegon Dipastikan Aman Dilalui Pemudik Motor

Bisnis

Cabai di Pasar Keranggot Kota Cilegon ‘Ngamuk’ Nyaris Seperti Harga Daging