Terkait Pengadaan Ambulance Senilai Rp2,3 Miliar di RSUD Cilegon. Wakil Ketua DPRD Angkat Bicara - MEGATRUST

Home / Daerah

Selasa, 7 September 2021 - 16:13 WIB

Terkait Pengadaan Ambulance Senilai Rp2,3 Miliar di RSUD Cilegon. Wakil Ketua DPRD Angkat Bicara

Foto : Wakil Ketua DPRD Kota Cilegon Hasbi Sidik  AMUL/MEGATRUST.CO.ID

Foto : Wakil Ketua DPRD Kota Cilegon Hasbi Sidik AMUL/MEGATRUST.CO.ID

MEGATRUST.CO.ID, CILEGON – Wakil Ketua DPRD Kota Cilegon Hasbi Sidik, angkat bicara mengenai pengadaan ambulance di RSUD Cilegon yang menelan anggaran fantastis sebesar Rp2,3 miliar.

Hasbi mempertanyakan pengadaan ambulance di RSUD Cilegon, berapa unit pengadaannya. Apakah satu atau dua dan bukan tiga unit, sehingga menelan anggaran yang begitu fantastis senilai Rp2,3 miliar.

“Terkait mobil ambulance itu perlu dipertanyakan dulu berapa unit pengadaannya? Satu unit kah, dua unit kah, atau tiga unit,” kata Hasbi.

“Kalau satu unit, itu sangat fantastis harganya, karena setau saya kalau seperti mobil komisi, itu kisaran Rp500 juta beserta dengan peralatan lainnya,” tambah Hasbi.

Baca Juga :  Manfaatkan Hari Libur, PMI Kota Tangerang Buka Vaksinasi Booster

Dikatakan Hasbi, jika pengadaan ambulance di RSUD Cilegon sebanyak dua atau tiga unit tentunya masuk dalam katagori wajar, dan berikut alat kesehatan di dalamnya, senilai Rp2,3 miliar.

“Kalau 2 atau 3 unit masih masuk dalam katagori wajar, di dalam ambulance itu apa saja memang alkesnya. Paling tempat oksigen, tempat tidur, kemudian alat-alat tindakan pertama seperti infus dan lainnya. Itu tergantung bagaimana tingkat pasien,” ujarnya.

Hasbi kembali mempertanyakan, pengadaan ambulance, itu akan digunakan untuk pasien apa. Apakah untuk pasien Covid-19 atau untuk pasien umum.

Baca Juga :  Ratusan Warga Binaan di Lapas Cilegon Asah Skill. Kalapas : Agar Mereka Punya Bekal

“Pengadaan ambulan juga harus dipertanyakan, untuk siapa nanti kebutuhannya. Apakah untuk pasien Covid-19 atau untuk pasien umum, itu perlu dijelaskan juga,” tanya Hasbi.

“Kalau untuk pasien Covid-19 berarti itu ada peralatan khusus yang harus dipenuhi, kalau untuk pasien umum paling standar. Poinnya disitu,” sambung dia.

Diungkapkan Hasbi, tentunya saat ini ambulance sangat dibutuhkan oleh RSUD dan masyarakat. Tapi jika melihat harga dan pengadaannya hanya satu unit, itu terlalu besar.

“Memang saat ini kebutuhan ambulan sangat penting, melihat kebutuhan pandemi sekarang ini orang banyak butuh. Tapi kalau saya melihatnya dengan harga Rp2 miliar lebih itu harganya sangat Fantastis meskipun dengan alkes di dalamnya, kalau satu,” ungkapnya.

Baca Juga :  Manfaatkan Hari Libur, PMI Kota Tangerang Buka Vaksinasi Booster

Iya juga mengakui, bahwa RSUD Cilegon merupakan tempat pelayanan dasar bagi masyarakat. Sehingga, kata dia, pengadaan peralatan itu sangat penting. Akan tetapi harus masuk logika.

“Saya kira RSUD merupakan pelayanan dasar, jadi wajar untuk membeli alat pendukung, cuma persoalannya jika dana Rp2 miliar lebih itu untuk satu unit saya kira harga yang cukup tinggi,” ujar Hasbi. (Amul/red)

Share :

Baca Juga

Daerah

Komunitas Pengusaha Anyer Ingatkan Industri di Ciwandan Mengingat Sejarah Cilegon

Daerah

Gandeng PLTU Jawa 7, Polisi Gelar Vaksin untuk TKA, Karyawan dan Masyarakat

Daerah

Buka Pelatihan Penguatan Kepemimpinan Kepala Sekolah, Arief : Kepala Sekolah Harus mampu Memimpin Proses Pendidikan

Daerah

Caleg PAN Kota Cilegon Rahmatulloh Beri Bantuan ke Warga Jombang, Ternyata untuk Ini

Daerah

PPKM Diperpanjang Hingga 25 Juli 2021, Arief : Selain 3T Pemkot Terus Gencarkan Vaksinasi

Daerah

Serap Aspirasi dan Bersinergi dengan Pemerintah Cilegon, PT Krakatau Posco Ikut Musrembang

Daerah

Sah! 279 Kades di Kabupaten Serang Resmi Menerima Perpanjangan Masa Jabatan

Daerah

SAH! Upah Pekerja di Kabupaten Serang Tahun 2024 Naik Hampir 400 Ribu Rupiah