Perdana Menteri Malaysia Mengkritik Kesepakatan Baru Australia Dengan AS Untuk Kapal Selam Bertenaga Nuklir - MEGATRUST

Home / Internasional

Minggu, 19 September 2021 - 19:26 WIB

Perdana Menteri Malaysia Mengkritik Kesepakatan Baru Australia Dengan AS Untuk Kapal Selam Bertenaga Nuklir

Eskalasi nuklir di Laut Cina Selatan dapat mengikuti kesepakatan kapal selam AS-Australia baru-baru ini, Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob memperingatkan pada hari Sabtu. Dalam foto ini, Yaakob tiba di sebuah hotel di Kuala Lumpur pada 20 Agustus.
ARIF KARTONO/AFP VIA GETTY IMAGES

Eskalasi nuklir di Laut Cina Selatan dapat mengikuti kesepakatan kapal selam AS-Australia baru-baru ini, Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob memperingatkan pada hari Sabtu. Dalam foto ini, Yaakob tiba di sebuah hotel di Kuala Lumpur pada 20 Agustus. ARIF KARTONO/AFP VIA GETTY IMAGES

Megatrust.co.id – Perdana Menteri Malaysia mengkritik dan mengangkat keprihatinan atas kesepakatan baru Australia dengan Amerika Serikat untuk mencapai kapal selam bertenaga nuklir.

Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob memperingatkan bahwa kesepakatan antara AS dan Australia dapat menyebabkan perlombaan senjata nuklir di kawasan itu, surat kabar Daily Express Malaysia pertama kali melaporkan. Pemimpin Malaysia itu menyampaikan keprihatinannya secara langsung dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison dalam panggilan telepon pada hari Jumat, menurut sebuah pernyataan dari kantor Yaakob.

“Pada saat yang sama, itu akan memprovokasi kekuatan lain untuk mengambil tindakan yang lebih agresif di wilayah ini, terutama di Laut Cina Selatan,” pemimpin Malaysia itu memperingatkan dalam sebuah pernyataan hari Sabtu. Dia juga menegaskan bahwa Malaysia akan terus memastikan perairan regionalnya sebagai “Zona Damai, Kebebasan, dan Netralitas”—sebagaimana dinyatakan dalam perjanjian tahun 1971 dengan Indonesia, Filipina, Singapura, dan Thailand.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri menolak penilaian Malaysia tentang perjanjian baru dengan Australia.

“Kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka sangat penting bagi keamanan dan kemakmuran rakyat Amerika dan untuk sekutu dan mitra kami. Kemitraan ini akan membantu mempertahankan kepentingan bersama kami di sana selama beberapa generasi,” kata juru bicara itu dikutip dari Newsweek.com.

“Kemitraan keamanan yang ditingkatkan ini sangat penting mengingat lingkungan strategis yang berubah di kawasan itu. Ini menunjukkan komitmen AS untuk merevitalisasi aliansi kami dan memperkuat mereka untuk menghadapi tantangan abad ke-21.”

Rencana dengan Australia telah menuai kritik yang cukup besar dari beberapa negara. China—negara adikuasa regional—mengutuk keputusan itu sebagai “sangat tidak bertanggung jawab.” Juru bicara kementerian luar negeri China Zhao Lijian mengatakan dalam jumpa pers bahwa hal itu “sangat merusak perdamaian dan stabilitas regional dan mengintensifkan perlombaan senjata.”

China mengklaim sebagian besar Laut China Selatan sebagai miliknya meskipun ada klaim yang bertentangan dengan negara-negara regional—termasuk Malaysia—dan putusan pengadilan internasional menentang klaimnya pada 2016. (Red)

Share :

Baca Juga

Internasional

Batik Nusantara Mejeng di Billboard Time Square New York

Internasional

Presiden Iran Janji Selidiki Kematian Mahsa Amini, 36 Orang Tewas dalam Aksi Protes

Internasional

Depresi Berat, Wanita di Belgia Memilih Disuntik Mati. Begini Kisahnya

Internasional

Dubai Airshow 2021, Pameran Udara Internasional Pertama Setelah Covid-19

Internasional

Jembatan Penghubung Rusia-Krimea Meledak, Sehari Setelah Putin Ulang Tahun ke-70

Internasional

Kalah dari Malaysia, Produk Makanan Halal Indonesia Raih Peringkat Kedua Dunia

Internasional

Prediksi Kematian Ratu Elizabeth II dengan Tepat, Buku Nostradamus Laris Manis

Internasional

Banyak Permintaan Vaksinasi Dosis Kedua Jelang Musim Dingin, Downing Street: Vaksin Covid-19 Akan Dihitung dan Masuk Pada Paspor Covid