Joe Biden Pidato Pertama di PBB Untuk Memperingatkan Pentingnya Tidak Memasuki Perang Dingin Dengan China Atau Negara Lain - MEGATRUST

Home / Internasional

Selasa, 21 September 2021 - 19:22 WIB

Joe Biden Pidato Pertama di PBB Untuk Memperingatkan Pentingnya Tidak Memasuki Perang Dingin Dengan China Atau Negara Lain

Dalam pidato pertamanya kepada PBB sebagai Presiden AS, Joe Biden akan berbicara tentang pentingnya tidak memasuki Perang Dingin baru dengan China atau negara lain, seperti Rusia.  Dalam foto ini, Biden berbicara dalam sebuah acara di Ruang Timur Gedung Putih 16 September 2021 di Washington, DC.
WIN MCNAMEE/GETTY

Dalam pidato pertamanya kepada PBB sebagai Presiden AS, Joe Biden akan berbicara tentang pentingnya tidak memasuki Perang Dingin baru dengan China atau negara lain, seperti Rusia. Dalam foto ini, Biden berbicara dalam sebuah acara di Ruang Timur Gedung Putih 16 September 2021 di Washington, DC. WIN MCNAMEE/GETTY

Megatrust.co.id, – Dalam pidato kepresidenannya yang pertama di PBB, Presiden Joe Biden akan berbicara tentang pentingnya tidak memasuki Perang Dingin baru dengan China, Rusia atau negara lain.

“Presiden Biden akan menyampaikan besok bahwa dia tidak percaya pada gagasan Perang Dingin baru dengan dunia yang terbagi menjadi blok-blok,” kata seorang pejabat senior pemerintah. “Dia percaya pada persaingan yang kuat, intensif, dan berprinsip yang tidak berujung pada konflik.”

Pidato Biden akan terjadi beberapa hari setelah Sekretaris Jenderal PBB António Guterres membuat pernyataan terbarunya tentang hubungan AS-China. Guterres mendesak kedua negara untuk memperbaiki hubungan “sepenuhnya disfungsional” demi memecahkan tantangan global, dikutip dari Associated Press.

“Kita harus menghindari Perang Dingin yang akan berbeda dari yang lalu, dan mungkin lebih berbahaya dan lebih sulit untuk dikelola,” kata Guterres.

Baca Juga :  Perlu Tahu Nih.!! Ini Keunggulan Metode RT-LAMP Alat Untuk Deteksi Covid-19

Perang Dingin mengacu pada hubungan tegang antara AS dan sekutu Baratnya di satu sisi, dan Uni Soviet dan sekutu Blok Timurnya di sisi lain antara tahun 1945 dan 1991. Konflik es juga merupakan bentrokan antara dua negara adidaya bersenjata nuklir, sebagai ideologi saingan. Bentrokan telah ditandai sebagai pertikaian antara kapitalisme versus komunisme.

Sekretaris Pers Biden Jen Psaki tidak setuju dengan karakterisasi Guterres tentang hubungan AS dan China selama konferensi pers di Gedung Putih Senin.

“Pandangan Presiden dan pandangan pemerintahan ini adalah bahwa hubungan kita dengan China bukanlah hubungan konflik, tetapi persaingan,” kata Psaki. “Kami menyadari bahwa China adalah negara yang meskipun kami mungkin mempermasalahkan beberapa cara yang mereka lakukan di dunia, kami juga memiliki area yang ingin terus kami kerjakan bersama.”

Baca Juga :  Selain PCR, RT-LAMP Resmi Mendapatkan Izin Kemenkes. Alat Deteksi Varian Covid-19 Dari Mana Asalnya?

Dia menegaskan bahwa pidato Biden di PBB akan membuat “sangat jelas” bahwa dia “tidak ingin mengejar Perang Dingin baru dengan negara mana pun di dunia.”

“Kami akan terus mengejar kepentingan kami,” tambah Psaki. “Kami akan terus mengangkat prioritas global.”

Pidato Biden “akan berpusat pada proposisi bahwa kita menutup bab tentang perang 20 tahun dan membuka bab diplomasi intensif dengan menggalang sekutu dan mitra dan lembaga untuk menghadapi tantangan utama zaman kita yang bisa tidak dapat diselesaikan dengan kekuatan militer,” kata seorang pejabat pemerintah dikutip dari Reuters.

Tantangan-tantangan itu termasuk memerangi perubahan iklim, pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung, mengurangi ketimpangan ekonomi, membangun demokrasi di luar negeri, serta meredakan ancaman keamanan siber dan terorisme, kata Psaki dalam konferensi pers hari Senin.

Baca Juga :  Perlu Tahu Nih.!! Ini Keunggulan Metode RT-LAMP Alat Untuk Deteksi Covid-19

Presiden Xi Jinping dari China dan Presiden Vladimir Putin dari Rusia tidak akan menghadiri pidato Biden di PBB. Keduanya akan mengirim bawahan sebagai gantinya. Juga berbicara pada hari Selasa adalah Presiden Jair Bolsonaro dari Brasil dan presiden Turki, Meksiko, Korea Selatan, Polandia dan Republik Demokratik Kongo. Dikutip dari laman The New York Times.

Psaki juga mencatat bahwa Biden dan Xi berbicara di telepon awal bulan ini.

Selama panggilan itu, Biden “menggaris bawahi minat abadi Amerika Serikat dalam perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran di Indo-Pasifik dan dunia,” menurut pernyataan pers Gedung Putih. Kedua pemimpin juga “membahas tanggung jawab kedua negara untuk memastikan persaingan tidak mengarah ke konflik,” tambah pernyataan itu. (Newsweek/red)

Share :

Baca Juga

Internasional

Pesan Menohok Choi Siwon dalam Pidatonya di KTT ASEAN 2023, Soroti Pentingnya Investasi untuk Anak-anak

Internasional

Data SISKOHAT: 6 Jamaah Haji Indonesia Wafat di Tanah Suci

Internasional

Waduh! Indonesia Jadi Negara Tujuan Sampah Eropa

Internasional

Heboh! Arief Muhammad Lelang Udara Las Vegas, Ditawar Hingga Rp 112 Juta

Internasional

Depresi Berat, Wanita di Belgia Memilih Disuntik Mati. Begini Kisahnya

Internasional

Batik Nusantara Mejeng di Billboard Time Square New York

Internasional

Robbie Coltrane ‘Hagrid’ Meninggal Dunia, Para Pemain Harry Potter Ikut Berduka

Internasional

Senator Australia Hina Bali, Begini Respon Menparekraf Sandiaga Uno