Rusia Dapat Mengaktifkan Lockdown jika Perawatan Kesehatan Mencapai 'Titik Kritis' Sebagai Rekor COVID Baru - MEGATRUST

Home / Internasional

Kamis, 14 Oktober 2021 - 23:29 WIB

Rusia Dapat Mengaktifkan Lockdown jika Perawatan Kesehatan Mencapai ‘Titik Kritis’ Sebagai Rekor COVID Baru

Rusia dapat memberlakukan penguncian jika fasilitas kesehatan mencapai

Rusia dapat memberlakukan penguncian jika fasilitas kesehatan mencapai "titik kritis" di tengah pandemi COVID-19. Di atas, petugas kesehatan berjalan melewati ambulans di sebuah rumah sakit di Kommunarka, Rusia, pada 5 Oktober 2021. ALEXANDER NEMENOV/AFP VIA GETTY IMAGES

Megatrust.co.id, Russia – Rusia dapat mengaktifkan penguncian lain jika sistem perawatan kesehatan regional mencapai “titik kritis” ketika negara itu mencapai rekor jumlah infeksi dan kematian COVID-19 harian baru.

Pada hari Kamis, gugus tugas virus corona Rusia melaporkan 31.299 kasus baru yang dikonfirmasi dan 986 kematian selama 24 jam, tertinggi sejak awal pandemi.

Meskipun berulang kali mencapai rekor tertinggi bulan ini, Kremlin enggan memberlakukan penguncian nasional lainnya.

Juru bicara Presiden Vladimir Putin, Dmitry Peskov, mengatakan bahwa sistem perawatan kesehatan negara itu memiliki sumber daya dan pengalaman yang diperlukan untuk mengatasi masuknya pasien COVID-19, yang akan memungkinkan pihak berwenang untuk menghindari penguncian “selama infrastruktur perawatan kesehatan tidak tersedia. kewalahan dan tetap dalam kondisi kerja.”

“Ketika situasi mendekati titik kritis di mana sistem perawatan kesehatan regional menjadi tidak dapat merawat pasien yang datang, pihak berwenang dapat membuat keputusan yang relevan,” kata Peskov dalam panggilan konferensi dengan wartawan.

Negara ini telah berulang kali mencatat rekor angka kematian harian selama beberapa minggu terakhir ketika infeksi melonjak di tengah tingkat vaksinasi yang lambat dan lemahnya penegakan langkah-langkah untuk melindungi terhadap virus corona.

Perdana Menteri Mikhail Mishustin mengatakan Selasa bahwa sekitar 43 juta orang Rusia, atau hanya sekitar 29 persen dari hampir 146 juta penduduk negara itu, telah divaksinasi lengkap.

Putin telah menekankan perlunya mempercepat tingkat vaksinasi, tetapi dia juga memperingatkan agar tidak memaksa orang untuk mendapatkan suntikan vaksin.

Terlepas dari jumlah korban yang meningkat, Kremlin juga telah mengesampingkan penguncian nasional baru seperti yang dilakukan selama bulan-bulan pertama pandemi, yang melumpuhkan ekonomi dan merusak peringkat Putin, sambil mendelegasikan kekuatan untuk menegakkan pembatasan virus corona kepada otoritas regional.

Ditanya apakah ada tingkat penularan yang akan memaksa Kremlin untuk memberlakukan penguncian, Peskov mengatakan bahwa masing-masing dari 85 wilayah Rusia akan membuat keputusan tergantung pada situasinya.

Beberapa wilayah Rusia sudah membatasi kehadiran di acara-acara publik besar dan akses terbatas ke teater, restoran, dan tempat-tempat lain.  Tetapi sebagian besar kehidupan tetap normal di Moskow, St. Petersburg, dan banyak kota Rusia lainnya dengan akses tak terbatas ke restoran, kafe, klub malam, dan tempat lainnya. (Red)

Share :

Baca Juga

Internasional

AS Peringatkan Rusia Jika Nekat Gunakan Senjata Nuklir di Ukraina

Internasional

IMF Kritik Rencana Inggris Pangkas Pajak, Peringatkan Krisis Biaya Hidup Bisa Memburuk

Internasional

Robbie Coltrane ‘Hagrid’ Meninggal Dunia, Para Pemain Harry Potter Ikut Berduka

Internasional

Dubai Airshow 2021, Pameran Udara Internasional Pertama Setelah Covid-19

Internasional

Jelang Final Indonesia vs Thailand. Netizen Ngajak Berzikir Hingga Ada yang Mimpi Indonesia Menang 2-1

Internasional

Prediksi Kematian Ratu Elizabeth II dengan Tepat, Buku Nostradamus Laris Manis

Internasional

Teguh Pada Pendirian Bela Palestina, Pesepakbola Ini Dipecat Klub Liga Jerman

Internasional

Beraksi Lagi, ‘Spiderman’ Asal Perancis Panjat Gedung 48 Lantai di Usia 60 Tahun