Untuk Mengurangi Emisi CO2 Pusat Data Dengan Hidrogen dan 3 Cara Lain - MEGATRUST

Home / Internasional

Senin, 15 November 2021 - 17:32 WIB

Untuk Mengurangi Emisi CO2 Pusat Data Dengan Hidrogen dan 3 Cara Lain

FOTO : Pelaku maling Perlengkapan wartawan, di giring petugas dengan tangan di borgol Senin (15/11/2021). Polisi for megatrust.co.id

FOTO : Pelaku maling Perlengkapan wartawan, di giring petugas dengan tangan di borgol Senin (15/11/2021). Polisi for megatrust.co.id

Megatrust.co.id, – Hanya sedikit di antara kita yang tahu atau mungkin mempertimbangkan bagaimana ‘cloud’ bekerja, atau bagaimana segudang teknologi lain membuat dunia kita yang terhubung secara digital beroperasi. Namun mereka memainkan peran penting dalam kehidupan sehari-hari.

Dunia kita semakin didorong oleh data: memanennya, memprosesnya, dan membagikannya. Dan meskipun kita tidak dapat melihat kata-kata, angka, dan gambar yang melintasi planet ini, aplikasi yang kita gunakan dan informasi yang kita akses terletak di ruang fisik di server di pusat data dan ini menggunakan energi. Pemanasan dan pendinginan adalah bagian yang membutuhkan daya dari operasi pusat data, karena server harus dijaga dalam kisaran suhu konstan 18 hingga 27°C.

Saat ini, pusat data menyumbang sekitar 0,3% dari total emisi global, tetapi pangsa itu meningkat dengan cepat karena proporsi ekonomi global yang terus tumbuh bermigrasi ke cloud. Listrik yang digunakan oleh data center di China sendiri diprediksi akan melebihi total konsumsi daya Australia pada tahun 2020.

Pertumbuhan penggunaan energi dan emisi terkait ini terjadi terlepas dari upaya pengguna besar seperti Google dan Amazon untuk membangun pusat data ‘hiperskala’ yang hemat energi. Ini adalah fasilitas yang ditingkatkan yang memperbesar ruang lingkup pemrosesan komputer organisasi, membangun infrastruktur jaringan, dan meningkatkan kapasitas penyimpanan digital, yang membutuhkan daya konstan dan banyak.

Pemadaman listrik bukanlah pilihan untuk fasilitas besar seperti ini, yang bergantung pada sumber daya cadangan yang andal untuk mempertahankan suhu server yang konstan jika pasokan listrik terganggu. Dalam sebagian besar kasus, generator diesel digunakan, itulah sebabnya perusahaan seperti Mitsubishi Heavy Industries Engine & Turbocharger (MHIET) dan Mitsubishi Heavy Industries Engine System Asia (MHIESA) adalah generator diesel yang sesuai dengan pusat data rekayasa dengan konsumsi bahan bakar yang lebih rendah dan CO2 yang lebih rendah, NOx dan emisi partikel.

Tetapi pencarian untuk keberlanjutan melampaui generator diesel, karena pusat data mencari cara baru untuk mendekarbonisasi operasi mereka yang sedang berkembang.

1. Hydrogen

Pusat komunikasi seperti Singapura mencari turbin gas hidrogen sebagai cara untuk ‘menghijaukan’ operasi pusat data.

Mitsubishi Heavy Industries Asia Pacific (MHI-AP) dan Pusat Data Keppel bekerja sama untuk mengeksplorasi cara-cara memberdayakan pusat data Keppel di negara-kota pulau seperti proyek taman pusat data terapung yang unik menggunakan turbin berbahan bakar hidrogen. Jika berhasil, hidrogen yang digunakan untuk bahan bakar turbin akan diekstraksi dari bahan bakar fosil menggunakan proses steam methane reforming (SMR), sehingga teknologi penangkapan dan penyimpanan karbon akan digunakan untuk mencegah CO2 mencapai atmosfer, memastikan prosesnya netral karbon.

“Hidrogen akan menjadi pembawa energi utama dalam upaya global menuju dekarbonisasi,” kata Yoshiyuki Hanasawa, Executive Vice President dan Chief Regional Officer untuk Asia Pasifik dan India di MHI Group dan Managing Director MHI-AP. “Dengan Singapura yang akan menjadi pusat pusat data global, kami berharap dapat bermitra dengan Pusat Data Keppel untuk mendukung Singapura dalam menciptakan masa depan energi yang berkelanjutan.”

Saat dibakar, hidrogen menghasilkan nol emisi gas rumah kaca dan cukup fleksibel untuk digunakan di pembangkit listrik tenaga gas alam yang ada, yang dapat dikonversi untuk membakar hidrogen.

Mitsubishi Power, bagian dari Mitsubishi Heavy Industries (MHI) Group, telah berhasil mencampur 30% hidrogen dengan gas alam untuk mengurangi emisi CO2 sebesar 10%, dan berkomitmen untuk mengembangkan turbin yang dapat beroperasi dengan 100% hidrogen pada tahun 2025.

Turbin J-Series dari Mitsubishi Power dapat berjalan menggunakan campuran bahan bakar hidrogen dan gas alam

2. Sel Bahan Bakar

Sel bahan bakar saat ini digunakan untuk menghasilkan daya di pusat data beberapa raksasa teknologi dan bisnis dunia, termasuk Apple, Microsoft, dan eBay. Ini dapat menawarkan cara berkelanjutan untuk menghasilkan listrik yang andal saat dibutuhkan.

Tergantung pada sumber bahan bakarnya, sel bahan bakar dapat menghasilkan listrik dengan emisi rendah hingga nol, baik sebagai sumber daya utama atau sebagai cadangan.

Sel bahan bakar dapat menawarkan sumber daya berkelanjutan untuk pusat data

Ketika didukung oleh energi terbarukan, sel bahan bakar bebas emisi, meskipun masalah intermiten berarti pasokan tidak konstan. Sebagian besar sel bahan bakar menggunakan bahan bakar lain untuk menghasilkan listrik.

Microsoft mengklaim yang pertama di dunia dengan mempelopori sel bahan bakar bertenaga gas alam di pusat datanya di Seattle, menggantikan peralatan listrik tradisional. Perusahaan mengatakan sistem itu dapat menggandakan efisiensi energi pusat datanya, pada saat yang sama memangkas biaya dan meningkatkan keandalan.

Mengambil teknologi sel bahan bakar selangkah lebih maju, sel bertenaga hidrogen dapat menyediakan listrik sepanjang waktu yang sama sekaligus mengurangi emisi. Meski masih dalam tahap percobaan, jika hidrogen yang digunakan sebagai bahan bakar dihasilkan menggunakan energi terbarukan, seluruh prosesnya bebas emisi.

Hidrogen, gas alam, biofuel, atau gas campuran dengan rasio hidrogen apa pun dapat digunakan untuk memberi daya pada sel bahan bakar oksida padat (SOFC) yang dikembangkan oleh Mitsubishi Power. Sistem SOFC Mitsubishi Power dapat memberikan tenaga listrik dan panas dalam satu sistem.

Karena pemanasan dan pendinginan adalah saluran utama pasokan energi pusat data, menemukan cara yang efisien untuk memenuhi permintaan ini adalah yang terpenting. Gabungan panas dan sistem tenaga menawarkan solusi.

3. Gabungan Panas dan Kekuatan

Di Singapura, Pusat Data MHI-AP dan Keppel sedang menjajaki cara mengurangi dampak lingkungan dari pusat data dengan mengejar sistem ‘tri-generasi’ hemat energi yang secara bersamaan dapat menghasilkan panas, daya, dan pendinginan.

Didorong oleh hidrogen, pembangkit listrik tiga generasi dapat menyediakan pusat data dengan pasokan listrik yang konstan, yang mengurangi ketergantungan pada listrik dari jaringan nasional. Panas juga disuplai dan dilewatkan melalui pendingin penyerapan untuk menghasilkan air dingin untuk mendinginkan sistem dan fasilitas pusat data.

Eblox adalah solusi daya berkelanjutan yang terdiri dari panel surya, penyimpanan baterai, dan generator cadangan

4. Energi Terbarukan

Energi terbarukan akan memainkan peran penting dalam sektor energi masa depan. Namun karena ketidakcocokan masalah intermiten dengan kebutuhan pusat data untuk daya ‘selalu menyala’, mereka jarang menjadi pilihan utama untuk memberi daya pada pusat data. Banyak perusahaan sampai saat ini lebih memilih untuk mengimbangi untuk mencapai netralitas karbon.

Tapi ini adalah lingkungan yang cepat berubah. Google berinvestasi di ladang angin dan taman surya dan menggabungkannya dengan fasilitas penyimpanan di pusat datanya. Ia juga mengembangkan algoritme untuk membuat pusatnya bekerja lebih keras ketika ada lebih banyak listrik terbarukan yang dihasilkan.

Untuk daya rendah karbon sepanjang waktu, sistem tenaga hibrida pintar Eblox MHIET menghasilkan energi dari panel surya, didukung oleh penyimpanan baterai. Ini memiliki generator cadangan untuk menyediakan daya ketika energi terbarukan tidak tersedia. Sistem seluler dapat memberi daya pada pusat data di lokasi terpencil untuk memaksimalkan energi bersih.

Lebih jauh ke masa depan, kita mungkin bisa melihat pusat data yang terletak di mana energi terbarukan dapat dihasilkan dengan lebih andal: di laut. Memanfaatkan teknologi kapal selam yang ada, Microsoft, misalnya, telah menguji pusat data bawah air berkelanjutan yang ditenagai oleh energi gelombang dan pasang surut, yang dapat dengan cepat digunakan untuk memberikan layanan data berbasis cloud untuk tahun-tahun mendatang. (Red)

Share :

Baca Juga

Internasional

Pesta Halloween di Itaewon Berujung Maut, 149 Orang Dikabarkan Tewas Berdesakan

Internasional

Legenda Sepakbola Dunia Tutup Usia

Internasional

Bikin Konten OnlyFans, Mantan Dokter Ini Dijatuhi Hukuman 6 Tahun Penjara

Internasional

Waduh! Indonesia Jadi Negara Tujuan Sampah Eropa

Internasional

Gempabumi Magnitudo 7,8 Guncang Turki, Terasa Hingga Lebanon dan Suriah

Internasional

Ketum PSSI Erick Thohir Kunjungi Federasi Sepakbola Jepang, Ini yang Dibahas

Internasional

Presiden Iran Janji Selidiki Kematian Mahsa Amini, 36 Orang Tewas dalam Aksi Protes

Internasional

Beraksi Lagi, ‘Spiderman’ Asal Perancis Panjat Gedung 48 Lantai di Usia 60 Tahun