Korea Selatan Memiliki Rekor Jumlah Pasien COVID yang Dianggap Serius atau Kritis - MEGATRUST

Home / Internasional

Jumat, 3 Desember 2021 - 16:45 WIB

Korea Selatan Memiliki Rekor Jumlah Pasien COVID yang Dianggap Serius atau Kritis

Pejabat kesehatan mengatakan orang Korea Selatan berusia 60-an dan lebih tua merupakan 42 persen dari pasien virus yang dianggap dalam kondisi serius atau kritis. Seorang staf medis mengambil usap hidung dari seorang pengunjung sebagai bagian dari tes virus corona COVID-19 di pusat pengujian sementara di Seoul pada 1 Desember di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang varian Omicron. JUNG YEON-JE / AFP/GETTY IMAGES

Pejabat kesehatan mengatakan orang Korea Selatan berusia 60-an dan lebih tua merupakan 42 persen dari pasien virus yang dianggap dalam kondisi serius atau kritis. Seorang staf medis mengambil usap hidung dari seorang pengunjung sebagai bagian dari tes virus corona COVID-19 di pusat pengujian sementara di Seoul pada 1 Desember di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang varian Omicron. JUNG YEON-JE / AFP/GETTY IMAGES

Megatrust.co.id, Korsel – Korea Selatan mencapai rekor jumlah pasien COVID-19 yang dianggap serius atau kritis karena negara tersebut terus berjuang dengan varian Delta sebelumnya saat varian omicron baru memasuki negara tersebut.

Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA) mengatakan ada saat ini 733 pasien terinfeksi virus yang berada dalam kondisi serius atau kritis. Unit perawatan intensif yang dikhususkan untuk pasien COVID-19 sudah 90 persen terisi.

Jung Eun-Kyeong, komisaris KDCA, mengatakan warga Korea Selatan berusia 60-an dan lebih tua merupakan 42 persen dari pasien virus yang dianggap dalam kondisi serius atau kritis. Namun, kurang dari 8 persen dari kelompok usia tersebut tidak divaksinasi atau tidak divaksinasi sepenuhnya.

Pejabat KDCA mengatakan ada 4.100 kasus baru virus corona yang datang langsung dari ibu kota, Seoul, dan wilayah sekitarnya. Ada total 5.266 kasus baru untuk negara itu sehingga memecahkan rekor harian untuk kasus baru untuk hari kedua berturut-turut.

Negara ini memiliki 47 pasien meninggal dalam 24 jam terakhir dengan total korban tewas 3.705.

Jung khawatir dengan varian Omicron baru yang memasuki negara itu, orang akan menunda mendapatkan suntikan booster mereka sampai perusahaan farmasi membuat vaksin baru untuk menargetkan varian tersebut.

Baca Juga :  Kasus Virus Covid-19 Varian Omicron, Sepekan Meningkat di Sejumlah Negara

“Belum jelas bagaimana tepatnya omicron akan mempengaruhi efektivitas vaksin, tetapi vaksin yang ada tidak akan sama sekali tidak berguna atau memberikan perlindungan yang jauh lebih sedikit” terhadap varian baru, kata Jung.

Penyebaran cepat yang didorong Delta terjadi di tengah munculnya varian Omicron baru, yang dipandang berpotensi lebih menular daripada jenis virus sebelumnya, dan telah memicu kekhawatiran tentang penderitaan pandemi yang berkepanjangan.

Sejak mendeteksi infeksi Omicron pertamanya pada hari Rabu, Korea Selatan telah mengkonfirmasi enam kasus, semuanya terkait dengan kedatangan dari Nigeria, mendorong pemerintah untuk memperketat kontrol perbatasannya.

Lima kasus Omicron pertama di negara itu yang diumumkan Rabu adalah pasangan yang tiba dari Nigeria pada 24 November, seorang pria yang mengantar mereka pulang dan dua wanita yang juga melakukan perjalanan ke Nigeria dan kembali ke rumah pada 23 November.

KDCA mengkonfirmasi anak remaja pasangan itu sebagai kasus keenam di negara itu Kamis malam.

Petugas kesehatan sedang melakukan tes sekuensing genetik pada setidaknya tiga orang lain yang diduga terinfeksi Omicron, termasuk kerabat dari teman yang mengantar mereka pulang.

Baca Juga :  Kasus Covid-19 Varian Omicron Meningkat, Pemkot Tanggerang Langsung Lakukan Rakor

Petugas kesehatan juga memantau ratusan orang yang tiba dengan penerbangan yang sama dengan operator Omicron atau memiliki kontak dekat dengan mereka. Di antara sembilan yang dikonfirmasi atau diduga terinfeksi Omicron, hanya pasangan yang tiba pada 24 November yang divaksinasi, kata KDCA.

Negara tersebut akan mewajibkan semua penumpang yang datang dari luar negeri selama dua minggu ke depan untuk dikarantina setidaknya selama 10 hari, terlepas dari kewarganegaraan atau status vaksinasi mereka. Korea Selatan sejak Minggu telah melarang pelancong asing jangka pendek yang datang dari delapan negara Afrika selatan, termasuk Afrika Selatan, dan kini telah memperluas aturan yang sama untuk orang asing yang datang dari Nigeria.

Jung mengatakan pemerintah berencana untuk melakukan pengujian Omicron pada semua penumpang internasional yang dites positif terkena virus corona dan akan bekerja dengan perusahaan biotek untuk mengembangkan tes baru yang dapat mendeteksi varian lebih cepat.

Siapa pun yang melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi Omicron akan diminta untuk dikarantina selama minimal dua minggu, bahkan jika mereka telah divaksinasi penuh, katanya dalam sebuah pengarahan.

Baca Juga :  Kasus Covid-19 Varian Omicron Meningkat, Pemkot Tanggerang Langsung Lakukan Rakor

Sementara peringatan atas Omicron telah memaksa pemerintah di seluruh dunia untuk memperketat kontrol perbatasan, para ilmuwan mengatakan belum jelas apakah varian itu lebih menular atau berbahaya daripada jenis virus sebelumnya, termasuk Delta, yang telah menghancurkan Korea Selatan dalam beberapa pekan terakhir.

Pakar kesehatan telah meminta pemerintah untuk menerapkan kembali aturan jarak sosial yang ketat yang dilonggarkan pada November untuk meningkatkan ekonomi, meningkatkan kekhawatiran bahwa sistem rumah sakit dapat menjadi kewalahan.

Sementara pemerintah sebelumnya menolak seruan untuk memperkuat pembatasan virus yang ketat, dengan alasan kelelahan publik dan dampaknya pada mata pencaharian, ada harapan bahwa para pejabat dapat mengumumkan aturan jarak sosial yang lebih kuat pada awal Jumat, yang dapat mencakup pembatasan pertemuan sosial pribadi dan jam makan dalam ruangan. .

Jung memohon kepada orang-orang untuk membatalkan semua pertemuan sosial yang tidak perlu dan bagi warga senior untuk mendapatkan suntikan booster sedini mungkin.

“Peningkatan kekebalan yang cepat yang diberikan oleh suntikan ketiga akan bermanfaat dalam menanggapi varian omicron,” kata Jung. (Cep/Red)

Sumber : Newsweek

Share :

Baca Juga

Internasional

Gempa Berkekuatan Besar Guncang Meksiko. Ini Kata Daryono

Internasional

Bela Inggris Di Piala Dunia Qatar, Rumah Raheem Sterling Dikabarkan Dimasuki Orang Bersenjata

Internasional

Update Gempa Maroko, Korban Terus Bertambah Kini Mencapai Lebih Dari 2000 Korban Jiwa

Internasional

Raih 52 Persen Suara, Erdogan Terpilih Kembali Menjadi Presiden Turki Untuk Ketiga Kalinya

Internasional

Berikut Kecaman Berbagai Negara Terkait Pembakaran Al-Quran di Swedia, Arab Saudi Hingga Jerman

Internasional

Taksi di Thailand Yang Menganggur Menjadi Hijau Dengan Taman Mini di Atap Mobil

Internasional

Rusia Serang Ukraina dengan Rudal. Puluhan Ribu Warga Sipil Mengungsi

Internasional

Daftar Negara dengan Waktu Puasa Terlama di Dunia Hampir 19 Jam