Isi Perut Gunung Anak Krakatau Sampai ke Tanjung Peni, Nelayan Panen Raya Batu Apung - MEGATRUST

Home / Daerah

Selasa, 14 Desember 2021 - 19:26 WIB

Isi Perut Gunung Anak Krakatau Sampai ke Tanjung Peni, Nelayan Panen Raya Batu Apung

Megatrust.co.id, CILEGON – Isi perut gunung anak Krakatau sampai ke Tanjung Peni, Kelurahan Warnasari, Kecamatan Citangkil, Kota Cilegon. Nelayan Panen Raya batu apung, Selasa (14/12/2021) petang.

Isi perut gunung anak Krakatau atau GAK, itu berbentuk bebatuan yang mengapung atau yang lebih dikenal dengan batu apung dengan tekstur berwarna putih pucat.

Pantauan Megatrust.co.id di lokasi, tibanya batu apung di bibir pantai Tanjung Peni sekira pukul 17.00 WIB, melewati puluhan kapal nelayan yang sandar di sekitaran pantai.

FOTO : Nelayan pasutri itu berjibaku memasukan batu apung ke dalam karung, Selasa (14/12/2021). Amul/Megatrust.co.id

Mengetahui hal itu, puluhan nelayan pun langsung berbondong-bondong membawa wadah baik karung, baskom, pengki dan beberapa perlengkapan lainnnya untuk menampung batu apung itu.

Baca Juga :  Puluhan Lansia di Kota Tangerang Disuntik Vaksin Booster. Kadinkes : 'Kita Baru Uji Coba'
FOTO : Beberapa nelayan tengah mengumpulkan batu apung, yang merupakan isi perut GAK. Amul/Megatrust.co.id

Seluruh nelayan pun langsung memungut batu apung itu bak rebutan emas yang secara tiba-tiba datang.
Dalam sekejap, puluhan nelayan yang rebutan batu apung itu berhasil mengumpulkan beberapa karung.

Salah seorang nelayan Tanjung Peni bernama Kardi (52), berhasil mengumpulkan tiga karung batu apung GAK. Menurut Kardi, para nelayan sedang ketiban rezeki karena batu apung GAK datangnya hanya setahun sekali.

Baca Juga :  Polda Banten Ungkap Hasil Otopsi Korban Ledakan di Pandeglang, Ini Hasilnya.

“Ini langka Mas, datangnya hanya setahun sekali. Makanya kami seperti dikirimi rezeki oleh GAK, Alhamdulillah,” katanya ditemui di bibir pantai Tanjung Peni.

Menurut Kardi, nelayan panen raya setiap kali pantai Tanjung Peni dapat kiriman batu apung dari GAK.
Sebab batu apung jika dilempar ke pasar aquarium memiliki harga yang terbilang cukup menggiurkan.

“Batu apung di pasar aquarium dihargai Rp2 ribu per kilogram. Sekarung batu apung kurang lebih beratnya bisa 10 kilogram,” ujar Kardi.

Baca Juga :  Anak-anak Usia 6-11 Tahun Disasar PMI Kota Tangerang Untuk Divaksin

Supendi nelayan Tanjung Peni lainnya mengatakan, batu apung merupakan salah satu bahan yang wajib dimasukan ke dalam aquarium. Batu tersebut memiliki fungsi saringan air, agar aquarium selalu terjaga bersih dari kotoran-kotoran ikan.

“Jadi batu apung itu untuk saringan air aquarium Mas,” tuturnya.

Tidak hanya untuk aquarium, batu apung pun digunakan pada septic tank, dengan fungsi sama.
Katanya, banyak pihak yang tertarik untuk membeli batu apung GAK, karenanya para nelayan sangat senang mendapat kiriman rezeki itu.

“Bagi kami ini rezeki banget, kami tinggal ambil di bibir pantai. Asalnya kan dari GAK,” ucapnya. (Amul/red)

Share :

Baca Juga

Daerah

Muncul Kerajaan Baru di Pandeglang, Kerajaan Angling Darma. Simak Asal Usulnya.

Daerah

Emansipasi Wanita, Wali Kota Cilegon Persilahkan Kartini Muda Unjuk Gigi

Daerah

Polemik Jalan Juanda dan Garuda, Pemkot Tangerang Nilai AP II Abaikan Persoalan Jalan Rusak

Daerah

Eksekutif dan Legislatif Kota Cilegon Bahas LKPJ di Bogor

Daerah Inovasi

Keren! Dindikbud Cilegon Jaring Ribuan Calon Penerima Beasiswa Full Sarjana

Daerah

Dinkes Cilegon Mulai Larang Penjualan Obat di Apotek

Daerah

Marak Transaksi di Sekolah, Satgas Saber Pungli Peringatkan Kepsek di Cilegon

Daerah

Mahasiswa Fakultas Ekonomi Unis Tangerang Berikan Bantuan Sembako Warga Kurang Mampu