Buruh yang Terobos Ruang Kerja Gubernur Banten Minta Maaf Langsung Usai Ditetapkan Tersangka - MEGATRUST

Home / Hukrim / Nasional / Peristiwa

Selasa, 28 Desember 2021 - 10:51 WIB

Buruh yang Terobos Ruang Kerja Gubernur Banten Minta Maaf Langsung Usai Ditetapkan Tersangka

FOTO : Salah seorang buruh berinisial SH meminta maaf di Mapolda Banten, Senin (27/12/2021). Amul/Megatrust.co.id

FOTO : Salah seorang buruh berinisial SH meminta maaf di Mapolda Banten, Senin (27/12/2021). Amul/Megatrust.co.id

Megatrust.co.id, SERANG, – Buruh yang terobos ruang kerja Gubernur Banten Wahidin Halim minta maaf langsung, usai ditetapkan tersangka, pada Senin (27/12/2021).

Oknum buruh yang terobos masuk ruang kerja Gubernur Banten dan duduki kursi Gubernur Banten Wahidin Halim berinisial SH warga asal Kecamatan Citangkil, Kota Cilegon langsung meminta maaf di muka kamera.

Saat kejadian SH berada ditengah massa aksi yang keluar masuk secara bebas di Kantor Gubernur Banten.

Ia mengaku, terdorong secara pribadi menduduki kursi Gubernur Banten. Warga Citangkil, Kota Cilegon ini mengaku, kala itu tidak berniat untuk menghina Gubernur Banten, Wahidin Halim. Hal itu dilakukannya hanya secara spontanitas.

“Saya pribadi secara spontan mengikuti langkah saya sendiri, kemudian saya masuk dan duduk. Tetapi disitu, terus terang saya tidak ada niat, atau tidak ada itikad untuk menghina, atau menghujat melainkan hanya sebatas saya spontanitas saja. Duduk itu dengan tidak sadar, bahwa itu kursinya Pak Gubernur,” ucap SH.

Baca Juga :  Polisi Kejar Pelaku yang Pasok Bahan Peledak ke Wilayah Pandeglang, Sering Gunakan Bom untuk Menangkap Ikan

Ia atas perbuatannya menyampaikan permohonan maaf kepada Gubernur Banten Wahidin Halim. SH mengaku duduk di kursi kerja orang nomor 1di Banten itu hanya sekedar ikut-ikutan rekannya yang lain.

“Saya hanya duduk dan mengikuti seperti teman yang lain, dan apabila soal itu saya dianggap menghina, saya secara pribadi mohon maaf kepada Bapak Gubernur. Karena saya sedikitpun tidak ada niatan untuk menghina atau menghujat,” terangnya.

Permohonan maaf juga disampaikan tersangka lain, SWP (20). Tersangka perempuan asal Kresek Tangerang ini mengaku tidak ada niat apapun menduduki kursi Gubernur Wahidin Halim.

Baca Juga :  Perlu Tahu Nih.!! Ini Keunggulan Metode RT-LAMP Alat Untuk Deteksi Covid-19

“Kami meminta maaf kepada Gubernur Banten karena sudah masuk dan menduduki kursi serta menaikan kaki keatas hal tersebut kami lakukan bersifat refleks atau secara spontan tanpa ada niat untuk menghina bapak Gubernur Banten,” ungkapnya.

Diketahui, Polda Banten mengamankan sebanyak Enam oknum buruh inisial AP (46), SH (33), SR (22), SWP (20), OS (28) dan MHF (25) ditetapkan sebagai tersangka oleh Ditreskrimum Polda Banten. Keenamnya ditetapkan tersangka dalam kasus tindak pidana penerobosan dan pengerusakan ruang kerja Gubemur Banten pada aksi demo menuntut revisi Upah Minimum Propinsi, Rabu (22/12/2021) lalu.

Kuasa Hukum Gubernur Banten, Wahidin Halim yakni Asep Abdulah Busro, mengatakan permohonan maaf dari para tersangka, kata Asep, Gubernur Wahidin Halim dalam kapasitas sebagai manusia biasa memiliki rasa kemanusiaan dan terbuka atas permohonan maaf tersebut.
Akan tetapi sesuai dengan arahan Presiden RI dan menjaga marwah pemerintah, pihaknya akan menempatkan kasus tersebut secara proporsional.

Baca Juga :  Ledakan di Dalam Rumah di Pandeglang, Terdengar Sampai Jarak 10 KM

Mengenai apakah penanganan kasus tersebut dapat dilakukan dengan opsi penanganan asas keadilan restoratif (restorative justice), Asep menyatakan, Gubernur Banten terbuka dengan hal tersebut.

“Gubernur Banten membuka peluang untuk Restorative Justice yaitu penyelesaian jalan damai namun semua ketentuan diserahkan sepenuhnya kepada penyidik Ditreskrimum Polda Banten,”ujar Asep Abdulah

Pada prinsipnya, kata Asep, Gubernur Banten sangat terbuka terhadap berbagai opsi yang dimungkinkan ke depan untuk mencari solusi terbaik bagi semua pihak. Hal itu demi terciptanya kondusifitas di Provinsi Banten.

“Artinya Bapak Gubernur open mind, terbuka terhadap segala kemungkinan. Yang terpenting Banten sejahtera, masyarakat aman, dan situasi Banten kondusif,” terangnya. (Amul/red)

Share :

Baca Juga

Pemerintahan

Wali Kota Cilegon Helldy Agustian Diserang Isu Hak Interpelasi dan Hak Angket DPRD

Nasional

Menteri Bahlil : Jangan Ganggu Investasi PT Lotte di Kota Cilegon

Nasional

Simak! Jadwal Rekrutmen Bersama BUMN 2022 hingga Mulai Bekerja

Pemerintahan

Ketua DPRD Kota Serang Agak Kecewa Atas Penunjukan Pj Wali Kota Tidak Sesuai Rekomendasi

Nasional

Mahasiswa Akan Kepung Gedung Sate Bandung, Aksi Unjuk Rasa akan Dipenuhi Tagar

Nasional

Perkuat Netralitas ASN di Masa Pemilu, Kemenkominfo Gelar Literasi Digital Sektor Pemerintahan

Nasional

Viral! Pelanggan Kritik Minuman Es Teh Indonesia Terlalu Manis, Berujung Kena Somasi

Nasional

Kemendikbudristek Buka Pendaftaran Anugerah Kebudayaan, Buruan Daftarr Sebelum Tutup