Anak Perusahaan Krakatau Steel Dituding Penyebab Banjir - MEGATRUST

Home / Daerah

Kamis, 17 Februari 2022 - 16:19 WIB

Anak Perusahaan Krakatau Steel Dituding Penyebab Banjir

Aggota DPRD Kota Cilegon dan beberapat OPD Pemkot Cilegon bersama manajemen anak Perusahaan Krakatau Steel melakukan peninjauan terhadap aliran air di sekitaran masjid At-Taubah. Amul/Megatrust.co.id

Aggota DPRD Kota Cilegon dan beberapat OPD Pemkot Cilegon bersama manajemen anak Perusahaan Krakatau Steel melakukan peninjauan terhadap aliran air di sekitaran masjid At-Taubah. Amul/Megatrust.co.id

Megatrust.co.id, CILEGON,Anak perusahaan Krakatau Steel dituding warga menjadi penyebab banjir di Lingkungan Kubang Sepat, Lingkungan Ramanuju Tegal, Kelurahan Ramanuju dan Lingkungan Kubang Sepat Inpres, Kelurahan Citangkil.

Anak perusahaan Krakatau Steel yakni PT Krakatau Baja Kontruksi atau PT KBK atau yang dulu dikenal dengan PT Krakatau Wajatama.

Baca Juga: Anak Perusahaan Krakatau Steel Dituding Tidak Pro Warga Lokal

Atas hal tersebut, warga bersama Komisi II DPRD Kota Cilegon, Kepala BPBD Kota Cilegon Nikmatullah, Kepala Bidang Sumber Daya Air (SDA) Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (DPUTR) Ana Maulana, Lurah Citangkil Feberwanto, perwakilan Lurah Ramanuju serta perwakilan Camat Citangkil melakukan sidak ke titik lokasi yang dituding warga menjadi penyebab utama banjir tersebut, pada Rabu (16/2).

Warga menilai banjir diwilayah nya itu disebabkan tersumbatnya aliran air di gorong-gorong, karena ditutupnya saluran air di depan Masjid At-taubah atau pemilik lahan PT KBK yang merupakan anak perusahaan PT Krakatau Steel (KS).

Baca Juga: Berbekal Kemampuan dalam Ketenagalistrikan, PT KDL Teken MoU dengan PT Krakatau Steel untuk Kembangkan Bisnis

“Jadi sejak sekitar tahun 2004 aliran air yang masuk ke area lahan PT. Krakatau Wajatama ditutup. Sehingga air tersumbat dan balik lagi ke pemukiman warga dan menyebabkan banjir,” kata Ketua RT 03/07 Kubang Sepat, Firman Mudzakir saat ditemui di lokasi sidak.

Warga, kata dia menuntut agar gorong-gorong tersebut dibuka kembali sehingga tidak mengakibatkan banjir bila hujan turun.

Baca Juga: Tak Puas Demo di Jalan Pintu Masuk Kawasan Krakatau Steel, Buruh Bertahan Duduki Jalan Depan Kantor Wali Kota Cilegon

“Jadi air dari Kubang Sepat Inpres dan Ramanuju Tegal sebagian lari ke Kubang Sepat dan mentok di gorong-gorong depan Masjid At-taubah,” katanya.

“Sedangkan keberadaan gorong-gorong dan aliran air di lahan KWT itu sudah ada sejak zaman Belanda dulu, kenapa tiba-tiba ditutup? Maka kita menuntut agar ini bisa dibuka lagi,” tegasnya.

Ditempat yang sama, Anggota Komisi II DPRD Kota Cilegon, Muhammad Ibrohim Aswadi mengatakan bahwa pihaknya dalam agenda sidak bersama beberapa pejabat terkait ini, menindaklanjuti hasil Hearing yang dilakukan pada Senin (14/2) lalu.

Baca Juga: Tuntut Kenaikan UMK, Buruh Berdemo di Jalan Depan Kawasan Industri Krakatau Steel Cilegon

“Sidak ke titik lokasi yang dinilai menjadi penyebab banjir di kawasan Kubang Sepat ini kita hadirkan juga manajemen PT. KWT dan PT. KIEC untuk bisa kembali membuka terusan aliran air yang sudah ditutup ini. Sudah kita tekankan agar Pak Catur dari KWT dan teknisnya dibantu dari PU Cilegon untuk melakukan pembangunan saluran air,” katanya.

“Ada dua opsi, pertama ke kanan membuka saluran lama menuju kawasan ADB. Kedua walau secara teknis elevasi (ketinggian) lahan lebih tinggi, kalau bisa belok ke arah kiri masuk lahan KIEC tembus ke aliran air di sana,” jelasnya.

Baca Juga: Tarik Gas Saat Nyalip, Pemotor Tewas Usai Terlindas Truk Tangki di Kawasan Krakatau Steel

Sementara itu, manajemen anak perusahaan Krakatau Steel PT KBK enggan dimintai komentar. (Amul/Red)

Share :

Baca Juga

Daerah

Wali Kota Cilegon Helldy Agustian Bakal Evaluasi Seluruh OPD, Ini Tujuannya

Daerah

Hadapi Puncak Nataru, Kepala BPTD : 67 Kapal Siap Dioperasikan

Daerah

Sanuji Minta Penguatan Pada Pencatatan Sipil Kependudukan, Ini Alasannya

Daerah

Resmikan RS Hermina, Helldy Minta Rekrut Tenaga Kerja Cilegon

Daerah

Tidak Main-Main, Sepanjang 2022 Ratusan Kendaraan Truk Odol Ditilang Satlantas Polres Cilegon

Daerah

Presiden Jokowi Tinjau Harga Sembako di Pasar Kelapa, Di Boyolali Harga Bahan Pokok Turun

Daerah

Bertahun-tahun Tak Tersentuh APBD, Jalan Berlubang di Banjar Negara Cilegon Bakal Ditambal

Daerah

Dengar Langsung Keluhan dan Kebutuhan Masyarakat. Ketua DPRD Isro Mi’raj Sering Turun Gunung